Please download to get full document.

View again

All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
 0
 
  Description:
Share
Transcript
    PANDUAN HAK DAN KEWAJIBAN PASIEN & KELUARGA RUMAH SAKIT UMUM MELATI PERBAUNGAN PERBAUNGAN TAHUN 2015  DEFINISI: 1. Hak adalah tuntutan seseorang terhadap sesuatu yang merupakan kebutuhan pribadinya, sesuai dengan keadilan, moralitas dan legalitas. Kewajiban adalah sesuatu yang harus dilakukan dan tidak boleh bila tidak dilaksanakan. 2. General Consent atau Persetujuan Umum adalah pernyataan kesepakatan yang diberikan oleh pasien terhadap peraturan rumah sakit yang bersifat umum 3. Informed Consent:  pernyataan setuju (consent) atau ijin dari seseorang (pasien) yang diberikan secara bebas, rasional, tanpa paksaan (voluntary) terhadap tindakan kedokteran yang akan dilakukan terhadapnya sesudah mendapatkan informasi yang cukup tentang tindakan kedokteran yang dimaksud. 4. Pasien adalah penerima jasa pelayanan kesehatan di Rumah Sakit baik dalam keadaan sehat maupun sakit. 5. Dokter dan Dokter Gigi adalah dokter, dokter spesialis, dokter gigi dan dokter gigi spesialis lulusan pendidikan kedokteran dan kedokteran gigi baik di dalam maupun di luar negeri yang diakui Pemerintah Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 6. Keluarga adalah suami atau istri, ayah atau ibu kandung, anak-anak kandung, saudara-saudara kandung atau pengampunya. Ayah: - Ayah kandung - Termasuk ayah adalah ayah angkat yang ditetapkan berdasarkan penetapan pengadilan atau berdasarkan hukum adat Ibu: - Ibu kandung - Termasuk ibu adalah ibu angkat yang ditetapkan berdasarkan penetapan pengadilan atau  berdasarkan hukum adat. Suami: - Seorang laki-laki yang dalam ikatan perkawinan dengan seorang perempuan berdasarkan  peraturan perundang-undangan yang berlaku Istri: - Seorang perempuan yang dalam ikatan perkawinan dengan seorang lakilaki berdasarkan  peraturan perundang-undangan yang berlaku -   Apabila yang bersangkutan mempunyai lebih dari 1 (satu) istri perlindungan hak keluarga dapat diberikan kepada salah satu dari istri B. RUANG LINGKUP Hak pasien selalu dihubungkan dengan pemeliharaan kesehatan yang bertujuan agar pasien mendapatkan upaya kesehatan, sarana kesehatan, dan bantuan dari tenaga kesehatan yang memenuhi standar pelayanan kesehatan yang optimal sesuai dengan UU No 44 tahun 2009 tentang Rumah sakit 1. Prinsip Dalam Pelayanan Kesehatan: a)Bahwa upaya kesehatan yang semula dititik beratkan pada upaya penyembuhan  penderita, secara berangsur-angsur berkembang kearah keterpaduan upaya kesehatan yang menyeluruh.  b) Bahwa dalam rangka mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi seluruh masyarakat perlu adanya perlindungan hak pasien dan keluarga. c) Bahwa keberhasilan pembangunan di berbagai bidang dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah meningkatkan taraf kesejahteraan masyarakat dan kesadaran akan hidup sehat.  d) Bahwa meningkatnya kebutuhan pelayanan dan pemerataan yang mencakup tenaga, sarana, prasarana baik jumlah maupun mutu. e) Bahwa pelayanan kesehatan amat penting apabila dihadapkan pada pasien yang sangat membutuhkan pelayanan kesehatan dengan baik dan dapat memuaskan para pasien. f) Perlindungan merupakan hal yang essensial dalam kehidupan karena merupakan sifat yang melekat pada setiap hak yang dimiliki. g) Bahwa seseorang dapat menuntut haknya apabila telah memenuhi kewajibannya, oleh karena itu kewajiban menjadi hak yang paling utama dilakukan. h) Bahwa perlindungan bagi tenaga kesehatan maupun pasien merupakan hal yang bersifat timbal balik artinya pihak-pihak tersebut dapat terlindungi atas hak-haknya bila melakukan kewajibannya. i) Bahwa dalam kondisi tertentu pasien tidak memiliki kemampuan untuk mendapatkan informasi atau penjelasan mengenai haknya sehingga akan disampaiakn melalui keluarga.  j) Bahwa untuk mengatur pemenuhan perlindungan hak pasien dankeluarga harus ada  pedoman sebagai acuan bagi seluruh personil rumah sakit. 2. Hak Pasien dan Keluarga Hak-hak pasien dan keluarga di RSU Melati yaitu: a) Memperoleh informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku di rumah sakit.  b) Memperoleh informasi tentang hak dan kewajiban pasien, memberikan informasi yang  benar, jelas dan jujur mengenai Hak dan Kewajiban pasien. c) Memperoleh layanan yang manusiawi, adil, jujur dan tanpa diskriminasi, memberi  pelayanan Kesehatan yang aman, bermutu, anti diskriminsi, dan efektif dengan mengutamakan kepentingan pasien sesuai dengan standar pelayanan Rumah Sakit. d) Memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi dan standar  prosedur operasional, membuat, melaksanakan, dan menjaga standar mutu pelayanan kesehatan di Rumah Sakit sebagai acuan dalam melayani pasien. e) Mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan yang didapatkan. f) Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya dan peraturan yang  berlaku di rumah sakit. g) Meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter lain yang mempunyai SIP baik di dalam maupun diluar rumah sakit. h) Mendapatkan privasi dan kerahasiaan penyakit yang dideritanya termasuk data-data medisnya. i) Mendapat informasi mengenai diagnosis dan tata cara tindakan medis, tujuan tindakan medis, alternatif tindakan, risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi dan prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan.  j) Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan oleh tenaga kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya. k) Didampingi keluarga dalam keadaan kritis. l) Menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya selama itu tidak mengganggu pasien lainnya. m) Memperoleh keamanan dan keselamatannya dirinya selama dalam perawatan di rumah sakit. n) Mengajukan usul, saran, perbaikan atas perlakuan rumah sakit terhadap dirinya. o) Menolak bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan agama dan kepercayaan yang dianutnya.   p) Menggugat dan/ atau menuntut rumah sakit apabila rumah sakit diduga memberikan  pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik secara perdata maupun pidana. q) Mengeluhkan pelayanan rumah sakit yang tidak sesuai dengan standar pelayanan melalui media cetak dan elektronik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. 3. Kewajiban Rumah Sakit Dalam Menghormati Hak Pasien Dan Keluarga a) Memberikan hak istimewa dalam menentukan informasi apa saja yang berhubungan dengan pelayanan yang boleh disampaikan kepada keluarga atau pihak lain.  b) Pasien diinformasikan tentang kerahasiaan informasi dalam rekam medik pasien c) Pembukaan atas kerahasiaan informasi mengenai pasien dalam rekam medik diperbolehkan dalam UU No 29 tahun 2004, yaitu sebagai berikut: 1) Diminta oleh aparat penegak hukum dalam rangka penegakan hukum misalnya, visum et repertum 2) Atas permintaan pasien sendiri 3) Untuk kepentingan kesehatan pasien itu sendiri 4) Berdasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku, misalnya; undang  –  undang wabah, undang  –   undang karantina, dsb. d) Pasien diminta persetujuannya untuk membuka informasi yang tidak tercakup dalam undang-undang dan peraturan. e) Rumah sakit menghormati kerahasiaan informasi kesehatan pasien dengan membatasi akses ke ruang penyimpanan rekam medik, tidak meletakan rekam medis pasien ditempat umum, dan sebagainya. f) Rumah sakit merespon terhadap permintaan pasien dan keluarganya untuk pelayanan rohani atau sejenisnya berkenaan dengan agama dan kepercayaan pasien.Respon tersebut antara lain dengan menyediakan rohaniawan serta buku doa g) Menyediakan partisi / sekat pemisah untuk menghormati privasi pasien di ruang  perawatan h) Menyediakan locker / lemari untuk menyimpan harta benda pasien i) Memasang CCTV pada area yang perlu pengawasan ketat seperti di ICU, ICCU,NICU, ruang bayi, serta area rumah sakit yang jauh dari keramaian.  j) Memasang  finger print  pada area yang mempunyai akses terbatas, seperti ruang OK k) Melindungi pasien dari kekerasan fisik dengan memantau ketat pengunjung yang masuk ruang perawatan serta mewajibkan pengunjung memakai ID Card l) Menyediakan tenaga satpam untuk memantau area di lingkungan rumah sakit m) Menyediakan gelang berwarna ungu dalam menghormati hak pasien dan keluarga terhadap pilihan keputusan DNR n) Menyediakan kamar mandi khusus untuk manula dan orang cacat o) Menyediakan tenaga penterjemah, baik bagi pasien yang tidak bisa memahami bahasa indonesia maupun bagi pasien tuna rungu  p) Membentuk Tim Manajemen nyeri untuk mengatasi nyeri pada pasien q) Membentuk Tim Code Blue untuk memberikan pelayanan resusitasi bagi pasien yang membutuhkan r) Memberikan Informasi bila terjadi penundaan pelayanan s) Menyediakan formulir permintaan rohaniawan t) Menyediakan formulir permintaan menyimpan harta benda u) Menyediakan formulir pelepasan informasi v) Menyediakan formulir permintaan privasi w) Menyediakan formulir permintaan penterjemah
Related Search
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x